Audio – Sebuah Panduan Singkat Untuk Memahami Audio Amplifier

Sederhananya tujuan dari sebuah penguat audio adalah untuk mengkonversi sinyal rendah daya audio ke sinyal tinggi daya audio. Sinyal daya tinggi cukup besar untuk mendorong pembicara cukup keras. Untuk melakukan itu amp menggunakan satu atau lebih elemen yang dikontrol oleh sinyal daya rendah untuk menghasilkan sinyal listrik besar. Unsur-unsur ini berkisar dari tabung transistor bipolar untuk transistor FET.

Amplifier tabung yang digunakan untuk umum beberapa dekade lalu. Sebuah tabung mampu mengontrol aliran arus sesuai dengan tegangan kontrol yang terhubung ke tabung. Sayangnya amplifier tabung memiliki jumlah yang cukup tinggi distorsi. Secara teknis amplifier tabung akan memperkenalkan harmonik tinggi ke dalam sinyal. Namun karakteristik dari ampli tabung masih membuat ini populer. Banyak orang menggambarkan ampli tabung memiliki suara yang hangat dibandingkan suara dingin amp solid state.

Kelemahan lain dari ampli tabung meskipun adalah efisiensi daya yang rendah. Mayoritas kekuasaan yang mengkonsumsi tube ampli sedang dihamburkan sebagai panas dan hanya sebagian kecil yang sedang dikonversi menjadi daya audio. Juga tabung cukup mahal untuk membuat. Jadi ampli tabung sebagian besar telah digantikan oleh solid-state amp yang saya akan melihat berikutnya.

Amp solid state mengganti tabung dengan unsur-unsur semikonduktor biasanya bipolar transistor atau FET. Jenis awal solid-state amp dikenal sebagai kelas-A amp. Di kelas-A amp transistor mengontrol aliran arus sesuai dengan sinyal kecil tingkat. Beberapa amp menggunakan mekanisme umpan balik dalam rangka untuk meminimalkan distorsi harmonik. Kelas-A amp memiliki distorsi terendah dan biasanya juga jumlah terendah kebisingan dari setiap arsitektur penguat. Jika Anda perlu ultra-rendah distorsi maka Anda harus melihat lebih dekat di kelas-A model. Kelemahan utama adalah bahwa mirip dengan tabung ampli kelas A ampli memiliki efisiensi yang sangat rendah. Akibatnya ampli ini memerlukan heat sink yang besar untuk mengusir energi yang terbuang dan biasanya cukup besar.

Kelas-D amp memperbaiki efisiensi kelas-AB amp lebih jauh dengan menggunakan transistor switching yang terus-menerus dinyalakan atau dimatikan. Dengan demikian tahap beralih hampir menghilang kekuasaan apapun dan dengan demikian efisiensi daya kelas-D amp biasanya melebihi . Transistor switching dikendalikan oleh sebuah modulator lebar pulsa. Sinyal besar tingkat beralih harus lowpass disaring untuk menghilangkan sinyal switching dan memulihkan sinyal audio. Karena non-linearities dari modulator lebar pulsa dan transistor beralih sendiri kelas-D amp oleh alam memiliki antara distorsi audio tertinggi dari setiap audio amplifier.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: